Jazakallahu Khairan

Saturday, January 7, 2012

Formatif Tahun Baru.

"Oh, Tuhan mengapa dulu aku tidak melakukan begini begitu. Kenapa aku tidak mengakhirinya dengan begitu begini."

Alangkah indahnya hidup ini jika hari-hari dimulakan dengan memperbaharui azam dan diakhiri dengan muhasabah sebelum tidur.

Pejam celik tahun 2011 telah pun berakhir, disusuli tahun 2012. Mulalah suara-suara hati dilontarkan melalui laman-laman maya seperti blog dan facebook. Di laman itu pelbagai luahan dan status berbaur semangat melangkah ke tahun baru, masing-masing melakar azam baru. Tidak kurang yang meluahkan kerisauan lantaran azam-azam lama yang belum tercapai, usia yang semakin meningkat dan 1001 hal lagi.

Alternatif Countdown 2012.
Bermacam-macam kisah tercoret di malam tahun baru. Ramai yang meraihkan kehadiran 2012. Tidak kurang juga yang membiarkan detik itu berlalu begitu saja. Malaysia saja khabarnya, sambutan countdown tahun baru diadakan dengan bermacam-macam ragam masyarakat di pelbagai tempat.

Melihat kondisi masyarakat hari ini yang semakin parah. Anak-anak muda pula kian lemas dalam gejala hedonisme, 1 alternatif telah dilaksanakan bagi menarik masyarakat khususnya anak muda agar tidak terjerumus dengan kegiatan negative di malam tahun baru. Syabas buat “countdown 2012” yang menampilkan Ustaz Azhar Idrus dan beberapa lagi artis tanah air seperti Zizan Raja Lawak, Akhil Hayy, Sham Kamikaze, Shahir AF dan Imam Muda Ashraff. Pengunjung yang membanjiri Dataran Shah Alam seramai hampir 80,000 pada malam itu jelas membuktikan masyarakat hari ini menginginkan majlis-majlis yang mampu membentuk rohani individu dan juga memberi kemaslahatan dalam institusi kekeluargaan. Khuatir dengan sambutan yang berunsurkan maksiat dan pengaruh buruk yang bakal menghancurkan anak-anak.

Usia sekadar nombor?
Melangkah setapak lagi ke tahun baru, masing-masing mulai menghitung usia yang semakin meningkat. Buat insan yang menghitung usia dengan mata hati akan sentiasa menginsafi setiap detik yang berlalu. Cukup membenihkan rasa penyesalan jika dinilai kembali usia bertahun-tahun yang dibiarkan berlalu kosong begitu saja. 15 tahun bukan satu jangka masa yang pendek. Apatah lagi 20, 30, 40 tahun. Alangkah rugi dalam jangka waktu itu jika kita hanya tahu menulis, membaca dan mengira tanpa mampu menafsir dan mengkaji tujuan asal diciptakan.

Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaku
52:56

Sebagaimana setiap barangan dipasaran mempunyai tarikh luput, begitulah juga manusia. Akan tiba waktunya manusia dimatikan untuk kehidupan yang lebih panjang. Bumi semakin sarat dengan makhluk perosak selari dengan usia manusia yang juga semakin meningkat. Tidak pasti kita bakal mati ketika bumi terbelah dua ataupun ketika ajal tiba. Cuma yang pasti, di akhir nanti setiap amal yang dilakukan akan dinilai satu per satu sebagai tiket menuju ke syurga ataupun neraka.

Menyedari hakikat usia yang semakin meningkat, ilmu dan amalan juga perlu selari dipertingkatkan sebagai persiapan untuk dibentang di hadapan Allah kelak. Bermula detik ini, ayuh! Usah bertangguh lagi, dunia ini tidak lama. Mari bangkit bersama jiwa yang segar dan minda yang sihat.

Jiwa yang segar menghadirkan kekhusuyukan dalam solat. Melahirkan bait-bait kata yang penuh hikmah. Juga memungkinkan seseorang murah dengan senyuman bila bersua. Tetapi kedekut dengan tertawa kerana mengingat akan hadirnya kematian pada saat bila-bila.

Minda yang sihat menjamin pemikiran yang idealistik dan bukan sampah. Ia menetapkan halatuju arah panduan hidup dengan yakin dan tawakkal. Mengarahkan tubuh bekerja keras dan tidak bertangguh-tangguh. Solatnya dijaga siang dan malam tanpa kenal letih malah menjadi asyik pula. Dia sedar dunia bukan miliknya dan bukan tempatnya dia mahu bersenang-lenang.

Di dalam hadis Rasulullah SAW yang berbunyi;

Abdullah ibnu Umar menceritakan; 'Suatu hari Rasulullah SAW menepuk bahuku seraya berkata;

"Jadilah di dunia ini ibarat orang asing atau pengembara." Ibnu Umar melanjutkan, " Apabila datang petang jangan engkau menunggu pagi. Apabila datang pagi jangan engkau menunggu petang. Gunakanlah masa sihatmu sebagai bekal masa sakitmu. Dan gunakanlah masa hidupmu sebagai bekal kematianmu."


Sebelum kita menyesal dikemudian hari, beringat-ingatlah kita masih ada misi, visi yang belum tertunai. Takutlah jika amanah ini tidak berjaya dilaksanakan, maka Allah akan gantikan dengan kaum yang lebih menunaikan amanah.

If You Failed To Plan You Plan To Failed.

Selamat kembali ke sekolah!

created by Tokei Ikan Bertaqwa

Perancangan yang tersusun penting untuk mengapai kejayaan. Masuk ke alam persekolahan untuk sesi yang baru kebiasaannya para pelajar akan hadir ke sekolah dengan semangat dan azam yang diberi nafas baru. Masing-masing akan merombak dan menyusun jadual hidup dan bajet dengan lebih sistematik. Pada saya azam itu perlu bertunjangkan akar yang kukuh agar tetap utuh ketika terdedah dengan apa jua jenis cabaran. Dalam melaksanakan impian utama, jangan seolah-olah melepaskan batuk di tangga. Sememangnya lumrah setiap apa yang dirancang pasti terdedah kepada kegagalan. Oleh itu persiapkan diri dari segenap sudut agar rancangan yang dibuat tidak terbengkalai separuh jalan.

Saya menyelak satu per satu muka surat di dalam buku catatan usrah sewaktu berada di tingkatan 6. Buku catatan ke-4 yang banyak tercoret 1001 perkara. Antaranya banyak catitan susunan idea-idea program, sungguhpun tidak semua mampu dilaksana. Di sebahagian lain kecil ruang, banyak terselit coretan kata-kata semangat. Inilah hobi sewaktu mengantuk ataupun ketika terasa malas. Salah satu kaedah yang mampu menguatkan kembali ‘bateri’ yang lemah. Saya rindu zaman persekolahan yang banyak mengajar diri ini untuk menyusun jadual dengan lebih sistematik. Apatah lagi ketika bergelar pelajar yang bakal menduduki STPM ditambah dengan amanah jawatan-jawatan dalam dan luar sekolah yang harus dipikul. Sungguh jika masa diulang kembali, saya kurang yakin jika mampu melakukan hal yang masa seperti detik itu di samping sabar 'menikmati' panahan dari pihak-pihak tertentu.

Alhamdulillah, tahun baru hijrah 1433 saya dan beberapa orang pelajar Malaysia Syria yang lain selamat masuk ke bumi berkat Syam. Mula lagi mencatur sebuah perancangan jangka masa panjang buat masa depan diri, keluarga dan masyarakat bumi negeri di bawah bayu. Kerap saya bermimpi menjalani kehidupan sebagai pengembara bersama sahabat-sahabat Sabah samada di sini atau di sana. Hakikatnya, saya tetap sendiri memikul amanah menuntut ilmu ini untuk dibawa kembali setelah tiba waktunya. Acapkali terkenang wajah-wajah daie dan mad’u pendamba syurga. Mujur di sini dipertemukan dengan senior dan sahabat-sahabat sefikrah, yang banyak memberikan tunjuk ajar dan berkongsi semangat. Cukuplah untuk mengelakkan diri ini dari bermalas-malas dan putus asa. Semoga musim sejuk yang mengigit hingga ke tulang ini tidak menggagalkan planning asal.

Mohon doakan diberi kekuatan. Juga mohon transfer semangat kalian secara berterusan~

2 comments:

Maryam Rosmin said...

alhamdulillah,suka sgt baca tinta yuyu..gaya bhs dan penyampaian yg menarik..insyaAllah, blh terbitkn buku jg ni..^_^

Nashrah Basyirah said...

astagfirullahaladzim..
pujian hanya buat Allah yg mendatangkan ilham :)

wah wah idea kkak mcm menarik hehe. utk kesekian kalinya ada lg org yg syorkan utk buat buku..syukran! tp belum tertolak lagi mo terbitkan apa2 bhn bacaan hehe

syukran kak sudi bertandang ^_^ peace~